banner 728x90

Israel Membabi Buta, Saling Serang Erdogan Versus Netanyahu

  • Bagikan

NusantaraInsight, Ankara – Perang antara Israel dan Hamas telah memasuki pekan kelima dan keduanya tidak menunjukkan tanda-tanda menyerah.

Kementerian Kesehatan di Gaza, mengatakan lebih dari 9.480 warga Gaza, sebagian besar perempuan dan anak-anak, tewas dalam serangan Israel dan kampanye darat yang makin intensif.

Kementerian tersebut mengatakan setidaknya 12 orang tewas ketika Israel menyerang sebuah sekolah PBB tempat ribuan pengungsi Palestina berlindung.

“Bom berjatuhan ke arah kami, orang-orang terpotong-potong,” kata Sajda Maarouf, seorang wanita Palestina yang berlindung di sekolah tersebut. “Kami ingin gencatan senjata, kami sudah kehabisan tenaga.”

Pertempuran tersebut telah memicu protes anti-Israel di seluruh dunia, dan oposisi politik dari negara-negara utama di kawasan, termasuk Turki yang berpengaruh, yang pada Sabtu menarik duta besarnya dari Israel.

Adapun, sekutu Palestina, Turki, telah memperbaiki hubungan yang rusak dengan Israel hingga dimulainya perang Israel-Hamas pada bulan lalu.

Namun nada suara Ankara mengeras terhadap Israel dan para pendukungnya di Barat – khususnya Amerika Serikat – ketika pertempuran meningkat dan jumlah korban tewas di kalangan warga sipil Palestina melonjak.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan kepada wartawan bahwa dia menganggap Netanyahu secara pribadi bertanggung jawab atas meningkatnya jumlah korban warga sipil di Gaza.

“Netanyahu bukan lagi seseorang yang dapat kami ajak bicara. Kami telah mengabaikannya,” media Turki mengutip pernyataan Erdogan.

BACA JUGA:  Israel Kembali Tembaki Warga Gaza yang Tunggu Bantuan

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Israel Lior Haiat mengatakan langkah tersebut merupakan “langkah lain dari presiden Turki yang berpihak pada organisasi teroris Hamas”.

Hamas memuji tindakan tersebut dan mendesak Ankara untuk “memberikan tekanan pada Presiden (Joe) Biden dan pemerintahannya” sehingga “bantuan kemanusiaan dan medis dapat menjangkau orang-orang yang terkepung di Jalur Gaza”.

Sementara itu, Militer Israel menggambarkan Kota Gaza sebagai “pusat organisasi teror Hamas”, namun utusan khusus AS untuk bantuan bantuan, David Satterfield, mengatakan antara 350.000 dan 400.000 warga sipil masih berada di kota tersebut dan daerah sekitarnya.

Semalam, pasukan darat Israel melancarkan “serangan yang ditargetkan” untuk memetakan terowongan dan membersihkan perangkap bahan peledak di Gaza selatan, tempat yang pernah mereka serang sebelumnya namun jarang mengirimkan pasukan, kata militer.

“Tentara menghadapi sel teroris yang keluar dari terowongan. Sebagai tanggapan, pasukan menembakkan peluru ke arah teroris dan membunuh mereka,” katanya.

Israel mengatakan mereka telah menyerang 12.000 sasaran di seluruh wilayah Palestina sejak tanggal 7 Oktober, salah satu kampanye pengeboman paling sengit dalam sejarah.

Di Israel, ribuan orang melakukan protes pada hari Sabtu ketika tekanan meningkat terhadap Netanyahu atas kurangnya kesiapan pemerintahnya dalam menghadapi serangan tanggal 7 Oktober dan penanganan krisis penyanderaan.

BACA JUGA:  Israel Cegah Warga Palestina Shalat Jumat di Al Aqsa

Israel Membabi Buta

Menurut Bulan Sabit Merah Palestina dan kementerian kesehatan Palestina menyebut Israel semakin membabi buta. Bahkan serangan Israel pada hari Jumat menghantam konvoi ambulans di dekat rumah sakit terbesar di Gaza, Al-Shifa, menewaskan 15 orang,.

Militer Israel mengatakan pihaknya menargetkan ambulans yang digunakan oleh “sel teroris Hamas” dan telah “menetralisir” orang-orang di dalamnya.

Bulan Sabit Merah mengatakan konvoi lima kendaraan sedang menuju perbatasan Rafah dengan Mesir, ketika mereka diserang beberapa kali.

Satu kendaraan mengangkut seorang wanita berusia 35 tahun yang terluka akibat pecahan peluru.

Seorang pejabat senior Gedung Putih mengatakan Hamas telah mencoba menggunakan kesepakatan yang ditengahi AS untuk membuka perbatasan Mesir untuk mengeluarkan kadernya.

“Hal itu tidak dapat diterima oleh Mesir, bagi kami, bagi Israel,” kata pejabat itu.

AS Mengalami Gelombang Protes

Adapun Amerika Serikat menghadapi gelombang kemarahan yang meningkat dalam pertemuan dengan para menteri luar negeri Arab.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menegaskan kembali dukungan AS terhadap “jeda kemanusiaan” dalam pertempuran di Gaza untuk memastikan warga sipil yang putus asa mendapatkan bantuan sehari setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu yang keras kepala memberikan sedikit perhatian pada gagasan tersebut.

Presiden AS Joe Biden mengatakan kemajuan telah dicapai dalam mengamankan apa yang disebut “jeda kemanusiaan”, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

BACA JUGA:  Negara Pendonor UNRWA Hentikan Dana Buat Pengungsi Palestina

Pada konferensi pers di Amman tentang menyelamatkan warga sipil dan mempercepat pengiriman bantuan. “Amerika Serikat percaya bahwa semua upaya ini akan difasilitasi oleh jeda kemanusiaan,” katanya, dilansir AFP, Minggu (5/11/2023).

Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry, yang negaranya bertindak sebagai satu-satunya saluran bagi orang asing untuk keluar dari Jalur Gaza dan masuknya bantuan, menyerukan “gencatan senjata segera dan komprehensif”.

Sementara itu, Hamas mengatakan pada Sabtu malam bahwa evakuasi warga berkewarganegaraan ganda dan orang asing dari Gaza ditangguhkan sampai Israel mengizinkan beberapa warga Palestina yang terluka mencapai Rafah sehingga mereka dapat melintasi perbatasan untuk perawatan di rumah sakit di Mesir.

Gaza Terkepung

Kepala staf Israel Letnan Jenderal Herzi Halevi mengunjungi pasukan di Gaza pada Sabtu setelah mereka menyelesaikan pengepungan kota terbesarnya.

Menteri Pertahanan Yoav Gallant mengatakan pasukan Israel bertempur “keras” di dalam Gaza. Dia mengatakan mereka “beroperasi dari selatan dan utara (Kota Gaza) dan telah memasuki wilayah padat penduduk”.

Israel telah berjanji untuk menghancurkan Hamas sebagai hukuman atas serangan brutalnya pada tanggal 7 Oktober terhadap komunitas dan pos-pos militer di dekat perbatasan Gaza, yang menewaskan lebih dari 1.400 orang, sebagian besar warga sipil.

  • Bagikan