banner 728x90

Ahmad M Sewang, Seorang Intelektual Ulama

  • Bagikan

NusantaraInsight, Profil — Pukul berapa Prof Ahmad M Sewang biasa menulis? Itu pertanyaan yang berkelebat di kepala banyak orang, yang kerap menerima postingan tulisan-tulisan Guru Besar Universitas Islam Negeri (UIN) Alauddin Makassar itu. Salah satu grup WhatsApp yang sering mendapat postingan tulisan adalah SATUPENA Sulsel.

Pertanyaan itu bahkan pernah ditanyakan langsung oleh Dr H Barsihannor, MA kepada istri Ahmad M Sewang, Prof Syamsuduha, yang juga merupakan Guru Besar UIN Alauddin Makassar. Cerita ini diungkapkan Barsihannor, dalam acara peluncuran dan diskusi buku “Rihlah ke Mancanegara” karya Ahmad M Sewang, di Gedung LT Fakultas Dakwah dan Komunikasi (FDK) UIN Alauddin Makassar, Kampus Samata, Kamis, 24 Agustus 2023.

Acara peluncuran dan diskusi buku “Rihlah ke Mancanegara” ini merupakan kerjasama FDK UIN Alauddin Makassar dan Perkumpulan Penulis Indonesia SATUPENA Provinsi Sulawesi Selatan. Acara dipandu oleh Dr H Firdaus Muhammad sebagai moderator.

Barsihannor menyampaikan, Ahmad M Sewang mewarisi spirit dan tradisi membaca dan menulis yang terbukti telah berkontribusi bagi kemajuan peradaban Islam. Membaca dan menulis bagi Ahmad M Sewang wajib dilakukan dalam kondisi apapun.

BACA JUGA:  Songkok Tinggia, Alquran Membawanya Naik Pesawat untuk Pertama Kali

Menulis, kata dosen Fakultas Adab dan Humaniora itu, adalah tiang kehidupan. Itulah salah satu tradisi para cendekian Islam. Disampaikan, setiap kali dia membaca postingan Ahmad M Sewang, yang pertama diperhatikan adalah waktunya. Rata-rata postingan itu antara pukul 01.00-03.00 wita.

“Ahmad M Sewang adalah the real professor. Beliau sangat consern pada anak muda,” lanjut Barsihannor.

Dalam bukunya, tambah Barsihannor, pembaca bisa mendapatkan nilai-nilai pendidikan, spiritualitas dan ada humornya juga. Dari buku itu kita juga bisa mendapatkan pembelajaran bahwa ada 4 hal yang memungkinkan kita ke luar negeri. Yakni, ada niat yang kuat, ada kesempatan, ada kesehatan, dan ada dana.

Ahmad M Sewang pernah menduduki jabatan strategis. Dia pernah menjadi Ketua Prodi Peradaban Islam. Pernah sebagai Pembantu Rektor I Bidang Akademik, dan pernah pula menjabat sebagai Direktur Program Pascasarjana (PPs) UIN Alauddin, Makassar.

Ketika diamanahkan sebagai Direktur PPs UIN Alauddin Makassar, dia melakukan perekrutan bagi mereka yang punya keahlian dan wawasan. Menurutnya, ada 3 kompetensi yang diperlukan. Yakni, mereka yang ahli dalam bidangnya, mereka yang punya akhlakul karimah, dan punya kemampuan menulis.

BACA JUGA:  CATATAN NGOPI LOGISTIK

Selama jadi Direktur PPs itu, setiap bulan dia rutin mengadakan seminar dan diskusi dengan mengundang para pakar dan tokoh, di antaranya M Quraish Shihab, Jalaluddin Rakhmat serta sejumlah intelektual dari dalam dan luar negeri.

  • Bagikan