banner 728x90

Mencekam, Israel Terjepit Antara Hamas dan Hizbullah

  • Bagikan

NusantaraInsight, Tel Aviv — Israel semakin mencekam setelah diambang perang besar dengan Hizbullah seiring dengan perang melawan Hamas yang telah menghancurkan sebagian wilayah Gaza, pasca serangan 5000 roket Hamas ke wilayah Israel, Sabtu 7 Oktober 2023 lalu.

Saat ini Israel terjepit antara perang dengan pihak Hizbullah dan juga Hamas yang saat ini tengah berlangsung.

Pada Senin (16/10/2023), Kementerian Pertahanan Israel memberikan perintah yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada penduduk 28 desa dan kibbutzim dalam jarak 2 km dari garis biru yang memisahkan negara itu dari Lebanon untuk mengungsi ke selatan. Negara ini bersiap menghadapi kemungkinan pecahnya perang dengan Hizbullah, milisi kuat Lebanon yang didukung oleh Iran, bersamaan dengan perang baru dengan Hamas di Jalur Gaza yang diblokade.

Dilansir The Guardianfront utara, seperti front selatan sebelumnya, kini makin kosong, setelah berulang kali terjadi serangan roket dan rudal serta bentrokan perbatasan dalam beberapa hari terakhir dengan faksi Hizbullah dan Palestina yang aktif di Lebanon. Suasana di seluruh Israel sedang kacau, kepercayaan terhadap tentara dan negara memudar.

BACA JUGA:  Ini Paskibraka yang Bertugas di Detik-Detik Proklamasi Kemerdekaan RI,

Bagi masyarakat yang tinggal di sini, perintah evakuasi bukan hanya sekadar sejarah yang terulang kembali, atau tembakan roket yang sesekali memicu sirene serangan udara. Hal ini juga menakutkan karena kebaruannya.

Kemungkinan terjadinya eskalasi dengan Hizbullah, faksi-faksi Palestina di Tepi Barat yang diduduki atau bahkan bentrokan langsung dengan Iran, setelah bertahun-tahun “perang bayangan” di wilayah tersebut, lebih tinggi dari sebelumnya.

Keputusan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden untuk mengirim kelompok kapal induk kedua ke Mediterania timur pada minggu ini untuk meningkatkan pertahanan Israel dan menghalangi “aktor negara atau non-negara” untuk ikut serta dalam konflik tersebut pada dasarnya telah memberikan tantangan kepada Teheran.

“Saya kira yang menjadi pertanyaan bukanlah kapan perang akan terjadi di sini. Saya pikir hal tersebut sudah ada di sini,” kata Emmanuela Kaplan (34) dari kibbutz Bar Am, yang dengan bayinya yang berusia enam bulan di ruang bermain darurat di lantai bawah tanah di rumah sementara mereka.

Seperti 300.000 warga Israel lainnya, suaminya, seorang tentara cadangan, dipanggil untuk bertugas, dan sekarang ditempatkan di wilayah selatan.

BACA JUGA:  Tiga Ekor Buaya dan 42 Telur Ditemukan di Anak Sungai Tello

Korban Tewas

Lebih dari 1.300 orang tewas pada 7 Oktober setelah kelompok militan Palestina Hamas melancarkan serangan paling berani dalam sejarahnya. Pasukannya menerobos pagar keamanan yang mengelilingi 2,3 juta penduduk Gaza sebelum melakukan pembunuhan di puluhan kota dan kibbutzim Israel dan menyandera 199 orang untuk dibawa kembali ke Gaza.

Sebagai tanggapan, Israel telah melancarkan kampanye pengeboman terbesar yang pernah terjadi di wilayah yang terkepung, menewaskan sedikitnya 2.800 warga Palestina dan memerintahkan lebih dari satu juta orang meninggalkan rumah mereka di bagian utara Jalur Gaza, meskipun mereka tidak memiliki tempat yang aman untuk dikunjungi.

Pada Senin, meskipun terdapat laporan bahwa Kairo dan mediator internasional telah mencapai kesepakatan untuk membiarkan warga asing dan warga negara ganda melarikan diri dari perang, dan mengirimkan bantuan yang sangat dibutuhkan ke Gaza, satu-satunya jalur penyeberangan sipil ke gurun Sinai di Mesir tetap ditutup.

Perang dua front…..?

  • Bagikan