banner 728x90

Resolusi PBB Gencatan Senjata di Gaza

  • Bagikan

NusantaraInsight, New York — Setelah Majelis Umum PBB memberikan suara terbanyak untuk mendukung gencatan senjata kemanusiaan segera di Jalur Gaza, seorang pejabat Majelis menekankan pada hari Rabu bahwa resolusi tersebut harus dilaksanakan, lapor Anadolu Agency (13/12/2023).

“PGA (Presiden Majelis Umum, Dennis Francis) sangat yakin bahwa apa yang terjadi kemarin adalah kemenangan seumur hidup,” kata juru bicara Majelis, Monica Grayley, kepada wartawan di New York.

Pernyataannya muncul sehari setelah 153 negara di Majelis Umum memberikan suara mendukung rancangan resolusi yang menuntut gencatan senjata kemanusiaan segera di Gaza, sementara 10 negara menentangnya dan 23 negara abstain.

“Sekarang saatnya resolusi tersebut diimplementasikan,” kata Grayley.

Adopsi resolusi tersebut merupakan “ekspresi yang jelas” oleh Majelis Umum, tambahnya.

Grayley juga mengatakan Paus Fransiskus sangat konsisten dengan apa yang dia katakan sejak 7 Oktober bahwa permusuhan harus segera dihentikan.

Secara terpisah, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB, Stephane Dujarric, mengatakan adopsi resolusi tersebut mengirimkan pesan yang jelas dari komunitas internasional.

BACA JUGA:  Israel Bom RS Martir Al-Aqsa Gaza, 4 Tewas, 16 Luka

“Sementara itu, Sekretaris Jenderal (Antonio Guterres) akan terus mengadvokasi dan mendorong gencatan senjata kemanusiaan baik secara publik maupun pribadi,” tambah Dujarric.

israel telah membombardir Jalur Gaza dari udara dan darat, memberlakukan pengepungan dan melancarkan serangan darat sebagai pembalasan atas serangan lintas batas yang dilakukan kelompok Perlawanan Palestina, Hamas, pada 7 Oktober.

Setidaknya 18,608 warga Palestina telah terbunuh dan 50,594 terluka dalam serangan gencar israel, menurut otoritas kesehatan Gaza.

Korban tewas resmi israel dalam serangan Hamas mencapai 1.200 orang, sementara sekitar 139 sandera masih disandera, menurut angka resmi. (is/knrp)

  • Bagikan