banner 728x90

FIB Unhas Gandeng Penulis pada Kelas Praktisi Mengajar

  • Bagikan

NusantaraInsight, Makassar — Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Universitas Hasanuddin, mengundang penulis dan editor buku, Rusdin Tompo, Jumat, 17 November 2023. Koordinator Perkumpulan Penulis Indonesia SATUPENA Provinsi Sulawesi Selatan itu berbagi pengalaman menulis dengan mahasiswa semester 3, di ruang FIB 217, selama kurang lebih satu setengah jam.

Rusdin Tompo yang dikenal sebagai pegiat literasi, hadir berdasarkan surat Ketua Departemen Sastra Daerah Fakultas Ilmu Budaya, Prof Dr Gusnawaty, M.Hum. Dalam surat permohonan menjadi dosen praktisi itu disebutkan bahwa dosen praktisi dilaksanakan untuk mendukung program Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) RI.

Pammuda, SS, M.Hum, dosen Departemen Sastra Daerah, sekaligus Sekretaris Departemen Sastra Daerah FIB Unhas, mengatakan bahwa kelas praktisi mengajar ini akan dilakukan sebanyak 3-4 pertemuan. Selain Rusdin Tompo yang mengisi mata kuliah Kemahiran Menulis Bahasa Bugus-Makassar. Juga ada Hasmawati, SS, M.Hum untuk mata kuliah Bahasa Indonesia Akademik dan Charmilasari, SS, M.Hum untuk mata kuliah Dialektologi.

Rusdin Tompo memulai materinya dengan bercerita tentang seorang murid Sekolah Dasar bernama Citra, yang lagi getol-getolnya menulis. Murid kelas 4 di SD Negeri Borong itu bahkan sudah membuat bionarasi singkat tentang dirinya sebagai penulis. Tulisan-tulisannya rencananya akan diterbitkan menjadi buku.

BACA JUGA:  SMP Kristen Elim Makassar Adakan Penamatan, Shandrawaty : Sebuah Langkah untuk Menggapai Impian

Kepada mahasiswa yang hadir saat itu, disampaikan bahwa kadang kita tidak menyadari potensi kita dalam menulis. Padahal kita sudah punya pengalaman menulis sejak SD melalui pelajaran mengarang atau saat mengerjakan soal-soal esai.

Dia juga seperti itu. Meski sudah lama menulis tapi belum menjadikan aktivitas menulis sebagai profesi. Pada tahun 2014, alumni Fakultas Hukum Unhas angkatan 87 itu kemudian memantapkan diri sebagai penulis profesional.

Pada pertemuan pertama itu, Rusdin Tompo lebih banyak memberikan motivasi. Dia mengajak mahasiswa untuk menulis tentang kehidupan mereka sebagai mahasiswa atau tentang dunia kampus. Kalau mereka punya keresahan atas situasi tertentu, menulislah. Karena itu pertanda kepedulian dan sikap kritis.

Sama seperti para komika yang melontarkan lelucon atau jokes sebagai respons atas situasi di sekitarnya atau pencipta lagu koplo yang menggubah suasana patah hati dengan nada yang bisa dipakai bergoyang. Penulis juga memanfaatkan keresahan, kepedulian dan sikap kritis menjadi karya kreatif. Dengan menulis maka akan mendorong kita membaca agar basis argumentasi kita terstruktur secara baik.

  • Bagikan