banner 728x90

Usai Gaza, Israel Lakukan Penghancuran Rumah di Tepi Barat Palestina

NusantaraInsight, Tepi Barat — Otoritas penjajah israel pagi ini (23/11/2023) mengeluarkan perintah penghentian pekerjaan terhadap pembangunan enam rumah milik warga Palestina di kota Al-Khader, yang terletak di selatan Betlehem.

Menurut Arab 48, secara bersamaan, terjadi peningkatan operasi pembongkaran di Masafer Yatta di selatan Hebron, di Tepi Barat yang diduduki.

Ibrahim Musa, kepala Dewan Kota Al-Khader, melaporkan bahwa pasukan pendudukan menggerebek daerah “Al-Louh”, yang terletak di sebelah barat kota Al-Khader dan memberi tahu pemilik enam rumah milik Shadi Issa Da’du’ dan Imad Hassan Abu Sarra tentang penghentian pembangunan.

Dia menambahkan bahwa warga Palestina di kota Al-Khader baru-baru ini menyaksikan meningkatnya serangan pemukim terhadap tanah dan properti mereka. Pelanggaran-pelanggaran ini termasuk pemberitahuan pembongkaran rumah, perintah penghentian pekerjaan, penutupan jalan, penghancuran bangunan pertanian dan buldoser serta penyitaan tanah.

Sementara itu, enam rumah dan satu kandang domba dibongkar oleh buldoser Occupation di Masafer Yatta, Distrik Hebron awal pekan ini pada Rabu.

Ratib Al-Jabour, Koordinator Komite Populer untuk Melawan Tembok dan Permukiman di Hebron Selatan, melaporkan bahwa pasukan penjajah menghancurkan enam rumah menggunakan alat berat.

BACA JUGA:  Pj Bupati Bantaeng: Kita Mau Meninggalkan Mata Air atau Air Mata Kepada Generasi Kita

Properti milik warga Palestina, Ishaq Mahmoud Al-Jabareen dan Ibrahim Jibreen Al-Jabareen, menyebabkan hampir 20 orang kehilangan tempat berlindung.

Al-Jabour menekankan bahwa tujuan di balik pembongkaran ini adalah untuk memperluas pemukiman ilegal, yang terletak berdekatan dengan desa, dibangun di atas tanah dan properti milik warga Palestina, yang berbasis di selatan Hebron.

Ia mendesak organisasi-organisasi hak asasi manusia, baik nasional maupun internasional, untuk melakukan intervensi guna menghentikan praktik-praktik tidak manusiawi ini, yang bertujuan untuk menggusur paksa warga Palestina dari tanah mereka dan menghambat kemampuan mereka untuk terlibat dalam peternakan.

Israel menghancurkan rumah-rumah dan bangunan-bangunan Palestina hampir setiap hari sebagai cara untuk mencapai “kontrol demografis” di Wilayah Pendudukan. (is/knrp)

Iklan Amri Arsyid