banner 728x90

Buntut Serangan Hamas, Israel Adakan “Operasi Pedang Besi”

  • Bagikan

NusantaraInsight, Tel Aviv — Buntut serangan besar-besaran yang dilakukan oleh Hamas sejak Sabtu (7/10/2023) pagi, memicu kemarahan Israel.

Israel berencana melancarkan aksi balasan melalui “Operasi Pedang Besi” dan menyerang permukiman Palestina di Gaza.

Tak hanya itu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyebut akan menghentikan pasokan listrik, bahan bakar, dan barang ke Gaza, seperti dikutip dari AP News.

Sebagian besar wilayah Gaza sudah gelap gulita menjelang Sabtu malam setelah pasokan listrik dari Israel diputus pada hari sebelumnya. Sebagai informasi, Israel telah menyuplai seluruh pasokan listrik di Jalur Gaza.

Peringatan Israel Netanyahu mengatakan, fase pertama operasi balasan telah berakhir. Kendati demikian, ia bersumpah bahwa Israel akan melanjutkan serangan tanpa syarat dan tanpa jeda. Netanyahu juga telah memperingatkan orang-orang yang tinggal di Gaza untuk meninggalkan wilayah tersebut.

Pasalnya, ia berjanji akan mengubah sebagian wilayah tersebut menjadi puing-puing sebagai balasan atas serangan Hamas.

Diketahui, sekitar 350 warga Israel telah terbunuh dalam serangan paling mematikan selama beberapa dekade terakhir di negara itu.

BACA JUGA:  Canelo Alvarez Pertahankan Gelar, Sempat Robohkan Jaime Munguia Ronde ke-4

Kementerian Kesehatan Israel mengatakan, sedikitnya 1.590 orang terluka. Sementara itu, Kementerian Kesehatan Palestina menyatakan sedikitnya 232 orang tewas dan 1.700 lainnya luka-luka akibat serangan udara balasan Israel di Gaza.

Situasi semakin memanas setelah kelompok Hizbullah telah menembakkan roket dan altileri ke wilayah israel utara, dikutip dari Guardian. Serangan Hizbullah ini disebut sebagai bentuk solidaritas terhadap rakyat Palestina.

Pasukan Israel membalas dengan serangan artileri ke Lebanon dan serangan pesawat tak berawak terhadap pos Hizbullah di dekat perbatasan. Namun, tak ada laporan korban jiwa. Dalam sebuah pernyataannya, Hizbullah mengatakan bahwa serangan roket dan artileri mereka telah menargetkan tiga pos, termasuk situs radar di Peternakan Shebaa.

Wilayah ini merupakan sebidang tanah yang diduduki Israel sejak tahun 1967 dan diklaim oleh Lebanon.

 

  • Bagikan