banner 728x90

Goenawan Mohamad Tulis Surat Terbuka Untuk Jokowi, Saya Lebih Sedih Daripada Marah

  • Bagikan

NusantaraInsight, Jakarta – Budayawan cum sastrawan dan tokoh pers nasional, Goenawan Mohamad yang karib disapa GM, mencurahkan kegelisahannya terhadap upaya-upaya mengkhianati demokrasi dan mengkorupsi reformasi. Satu di antara upaya mengkhianati demokrasi adalah skenario memasangkan Prabowo – Gibran pada Pilpres 2024 mendatang.

Skenario itu tengah berjalan dengan adanya gugatan batas usia capres-cawapres di Mahkamah Konstitusi (MK). GM memandang, skenario menyandingkan Prabowo-Gibran adalah upaya membangun dinasti politik dan menjerumuskan demokrasi Indonesia kepada kebobrokan.

Karenanya, Mas Goen -ia juga akrab dengan sapaan itu- menulis pesan berisi ajakan kepada teman-temannya untuk melawan skenario tentang Prabowo Subianto dan putra Presiden Joko Widodo (Jokowi), Gibran Rakabuming Raka, berpasangan di Pilpres 2024. Pesan dari pendiri Majalah Tempo itu beredar di berbagai WhatsApp group pada Jumat (13/10/2023).

Esais kondang itu mengawali pesannya dengan pengakuannya sebagai orang dulu mendukung dan bekerja untuk kemenangan Jokowi. Namun, kini merasa dibodohi oleh Presiden Jokowi.

“Saya dulu memilih Jokowi dan bekerja agar dia menang, tetapi kini saya merasa dibodohi,” ujar GM.

BACA JUGA:  Aktor Donny Kesuma Meninggal

Kolumnis Catatan Pinggir (Caping) itu juga menyinggung soal Mahkamah Konstitusi (MK) yang akan memutus permohonan uji materi tentang usia minimal cawapres dalam UU Pemilu. Uji materi itu dicurigai sebagai siasat meloloskan Gibran yang terganjal syarat usia minimal cawapres 40 tahun.

GM tidak mau MK menjadi pelayan penguasa. Menurut dia, jika sampai Prabowo berpasangan dengan Gibran dan memenangi pilpres, taruhannya ialah generasi mendatang.

“Jika nanti Prabowo-Gibran/Jokowi menang, kita dan generasi anak kita akan mewarisi kehidupan politik yang terbiasa culas, nepotisme yang menghina kepatutan, lembaga hukum yang melayani kekuasaan,” imbuhnya.

Oleh karena itu, GM bertekad menggagalkan skenario tentang Prabowo-Gibran. Meski sudah sepuh, tokoh kelahiran 29 Juli 1941 itu tidak mau berdiam diri membiarkan sandiwara pemburu kekuasaan itu.

“Tadinya saya mau pasif, hanya melukis dan menulis, golput, tetapi yang dipertaruhkan Pilpres 2024 begitu besar, sebuah tanah air, sejumlah nilai-nilai kebajikan, sebuah generasi baru yang berjuta-juta. Saya putuskan untuk dalam usia lanjut ini, ikut mereka yang melawan untuk perbaikan,” tutur GM.

BACA JUGA:  Jelang Idul Fitri akan Muncul Komet Setan dan Gerhana Matahari Total 

“Mudah-mudahan teman-teman bersama saya,” harapnya.

Ketika dimintai konfirmasi validitas surat tersebut, GM membenarkan bahwa surat itu memang dirinya yang menulis. Surat tersebut, kata GM, bukan sebagai ungkapan kemarahan tapi lebih kepada sebuah kesedihan karena telah terjadi penghianatan terhadap norma dan etika bernegara.

  • Bagikan