banner 728x90

Hacker Palestina Pembobol Iron Dome, Orang Paling Dicari Oleh Intelijen Israel

  • Bagikan

NusantaraInsight, Gaza — Seorang hacker asal Palestina Pembobol Iron Dome menjadi orang paling dicari oleh intelijen Israel Mossad.

Seperti disampaikan Organisasi Intelijen Nasional (MIT) Turki terungkap telah menyelamatkan seorang peretas Palestina dari penculikan atau pembunuhan oleh badan intelijen Israel, Mossad.

Pengungkapan terbaru dari MIT itu merupakan operasi balasan terhadap tindakan agen dari Israel terhadap hacker Palestina tersebut.

Hacker Palestina itu, dinamakan oleh media Turki sebagai ‘Omar A’, yang kabarnya merupakan lulusan program komputer dari Universitas Islam Gaza, dianggap sebagai arsitek peretasan perangkat lunak untuk Kementerian Dalam Negeri Gaza yang dapat menyusup ke ponsel yang beroperasi pada Android, serta meretas ke dalam Sistem pertahanan udara ‘Iron Dome’ Israel yang terkenal kejam.

Pada tahun 2015 dan 2016, tindakan yang diambil oleh Omar A dilaporkan membantu sayap politik kelompok Perlawanan Palestina Hamas – Brigade Al-Qassam – meluncurkan roket ke arah Israel tanpa dapat dicegat secara memadai.

Namun, menurut surat kabar Daily Sabah Malaysia, intelijen Israel berhasil melacak gangguan yang dialami peretas setelah melakukan penelitian selama tiga tahun, sehingga menambahkannya ke daftar Mossad sebagai target potensial.

BACA JUGA:  Adzan Berkumandang di Tengah Reruntuhan

Dalam upaya untuk membujuknya agar ditangkap untuk dibawa ke Tel Aviv untuk diinterogasi, agensi tersebut secara anonim menawarinya pekerjaan melalui perusahaan perangkat lunak Norwegia pada tahun 2019, tetapi dia menolak karena kecurigaan keterlibatan Israel.

Pada tahun 2020, ia pindah ke Istanbul di Turki, di mana seorang agen Mossad bernama Raed Ghazal, yang menyamar sebagai manajer hak asasi manusia di perusahaan Prancis, Think Hire, menawarkan pekerjaan kepada Omar pada tahun berikutnya, mewawancarainya dua kali dan berusaha mendapatkan dia untuk mendapatkan pekerjaan bergabung dengan perusahaan.

Agen Mossad lainnya bernama Omar Shalabi menghubunginya dari perusahaan yang diduga sama dan meyakinkan Omar untuk menyelesaikan proyek pengkodean perangkat lunak seharga USD10.000.

Agen Mossad lainnya bernama Nikola Radonij – ditemani tiga orang lainnya yang bekerja untuk intelijen Israel dan menyamar sebagai tim “pengembang” – kemudian menghubungi peretas Palestina tersebut pada Juni 2022 dan menawarinya pekerjaan, baik di Brazil atau di Istanbul, sambil memberi semangat untuk bepergian ke luar negeri.

BACA JUGA:  Keterlaluan, Israel Hancurkan Monumen Yasser Arafat

MIT, yang dilaporkan mengetahui status Omar dan telah memantau situasinya, turun tangan dan memperingatkan peretas tersebut agar tidak bepergian. Akhir tahun lalu, dia kemudian pergi ke Malaysia untuk berlibur, di mana dia diculik di ibu kota, Kuala Lumpur, dan dibawa ke kabin terpencil sekitar 50 kilometer jauhnya.

  • Bagikan