banner 728x90

Bom, Dingin dan Kelaparan Bencana Bagi Pengungsi Gaza

  • Bagikan

NusantaraInsight, Gaza — Di Kegubernuran Rafah, di selatan Jalur Gaza, hujan menyebabkan kepanikan bagi Reem Al-Saqqa, yang mengungsi ke salah satu tempat penampungan yang berafiliasi dengan Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA). Reem dengan cepat bergegas mengumpulkan pakaian dan menggantungnya hingga kering di pagi hari saat matahari terbit.

Reem, 36, menangis sedih di dalam tenda kecil yang didirikan keluarganya di halaman pusat penampungan ketika dia melihat hujan membasahi seluruh pakaiannya.

Dia mengatakan kepada koresponden Anadolu Agency: “Tidak ada atap di sini untuk melindungi kami, tidak ada tembok untuk melindungi kami dari parahnya cuaca dingin, dan hujan menambah penderitaan kami dan menghancurkan barang-barang kami yang sulit diperoleh.”

Reem menambahkan: “Kita hidup dalam kondisi tragis yang tak terlukiskan. Kami mengungsi dari lingkungan Al-Remal di Gaza, dan kami menyaksikan segala macam penderitaan, dan kini tetesan air hujan telah berubah menjadi kutukan.”

Curah hujan di Jalur Gaza memperburuk penderitaan para pengungsi mengingat agresi Israel yang sedang berlangsung sejak 7 Oktober yang menyebabkan kerusakan infrastruktur besar-besaran dan “bencana kemanusiaan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” menurut sumber resmi Palestina dan PBB.

BACA JUGA:  Ketum Tutup Rakernas API 2023 dan Beri Penghargaan 13 DPD Berprestasi

Di daerah Al-Mawasi, sebelah barat Khan Yunis, selatan Jalur Gaza, para pengungsi tinggal di tenda-tenda yang tidak melindungi mereka dari dinginnya musim dingin dan dengan cepat terendam air saat tanda-tanda awal hujan mulai turun.

Akram Al-Ghazali, seorang pemuda pengungsi dari Gaza utara, berusaha meringankan penderitaannya dengan menutupi tenda primitif yang ia dirikan di kawasan itu dengan potongan nilon.

Akram mengatakan kepada Anadolu Agency: “Hujan membasahi seluruh selimut dan kasur yang kami miliki dalam hitungan menit. Kami mencoba melindungi beberapa dari mereka dengan cepat, tetapi tidak berhasil.”

Al-Ghazali menceritakan: “Kami mengungsi dari rumah kami di Jabaliya, meninggalkan kasur dan selimut kami. Kami hanya mengambil beberapa potong pakaian, dan hari ini air hujan telah membasahinya. Kami tidak tahu kapan perang akan berakhir beserta penderitaan kami dan kapan kami akan kembali ke rumah kami, jika rumah tersebut masih berdiri.”

Dengan dimulainya musim dingin, kebutuhan bantuan kemanusiaan bagi para pengungsi menjadi semakin mendesak, di tengah seruan dan tuntutan internasional yang mendesak agar bantuan segera masuk dan jumlahnya ditingkatkan.

BACA JUGA:  Air Terjun Pung Bunga Maros Kembali Makan Korban

Bilal Al-Hato, 45, tinggal bersama keluarganya di dalam sebuah rumah yang sedang dibangun di sebelah barat Deir Al-Balah di Kegubernuran Pusat. Dia mengatakan kepada Anadolu Agency: “Hal tersulit dalam agresi ini adalah kita terpaksa menghadapi pemboman, ketakutan, hujan, dan cuaca dingin pada saat yang bersamaan, dan ini di luar kemampuan manusia.”

  • Bagikan